mbolos kok bangga

ilustrasi bolos_sekolah --gambar dari seruu.com--pagi ini (09/02/2012) sekelompok anak berseragam sekolah lanjutan atas datang di Internet For Kids.
mau nge-net, begitulah!
ternyata mereka bukan dari sekolah yang sama, ada yang SMA, ada yang SMK.
aneh bin ajaib dan mengejutkan, salah satu di antara anak-anak itu bercerita dengan BANGGA bahwa di sekolahnya yang penting mbayar lancar, masuk sekolahnya nggak lancar alias mbolos nggak jadi masalah.
maklum sekolahnya PUNYA kualitas ceng-ceng-po (cengar-cengir-plonga-plongo)…

saya terkejut dan langsung menyahut;
wah! kamu keliru, le!
seharusnya kamu rajin sekolah!
cuma rajin saja nggak perlu belajar keras karena kapasitas OTAKmu paling ya sebegitu!
kalau kamu rajin pasti kamu jadi anak yang berprestasi walaupun cuma lokalan di sekolahmu.
kamu juga bisa jadi pentolan di organisasi-organisasi intra sekolah.
lebih gampang bersaing prestasi di sekolah yang ceng-ceng-po daripada di sekolah favorit.
seBODOH apapun, pasti kamu bisa asal rajin dan nggak mbolos.
saat kamu mencari kerja nanti, yang dipertimbangkan pertama kali adalah prestasimu, bukan asal sekolahmu.
kamu pernah lihat iklan lowongan kerja kan?
seringkali persyaratan yang paling atas adalah ijasah, dalam arti tamatan jenjang pendidikan apa? misalnya SMA, SMK, D3, S1, dan lain sebagainya.
selanjutnya adalah nilai, misalnya IP minimal 2.5, dan lain sebagainya.
di sekolah yang ceng-ceng-po kan lebih gampang mencari nilai!
pengalaman berorganisasi juga sering jadi pertimbangan lho!
catat kata-kata saya ini! pasti mbesuk terbukti!
kalau tahu kamu mbolos sekolah, pasti tidak saya ijinkan nge-net di  Internet For Kids, le!
lain kali jangan begitu!

beberapa menit kemudian, satu demi satu anak-anak itu pergi dari  Internet For Kids  dengan sedikit cengar-cengir dan muka agak malu…

#tulisan ini cuma uneg-uneg sehabis memarahi anak-anak yang mbolos sekolah dan bersembunyi di  Internet For Kids.

Post to Twitter Post to Plurk Post to Facebook Send Gmail

25 thoughts on “mbolos kok bangga

  1. Pengalaman saya juga pernah sekolah di Ceng-Ceng-Po. Semester 1 bisa ga masuk 30 sampai 40 hari. Hasilnya ya nilainya jeblog. Pas semester 2, mulai aktif. Hasilnya bisa masuk 3 besar. Memang benar, sekolah di sekolahan Ceng-ceng-po mudah dapat nilai.

  2. Curiga. Ketoke pengalaman pribadi ki. Tapi SMA 3 Smg dudu ceng ceng po to?. Kok lucu olehe golek istilah.

  3. Hihihihi… muga-muga dha maca uneg-unegke pak Andy iki trus dha sadar. Model murid kayak bejitu ibarat sampah masyarakat di sekolah ya pak. Sayang banget, wong tuwanya nyariken uwang dengan keringat, sing sekolah sak karepe udele wong liyo :lol: Salam dari Boja, blog 1 bulan PR 3 :D

  4. Saya tertawa membaca istilah ceng-ceng-po mas hahaha… saya bisa tertawaa karena asal saya dari surabaya, sehingga tau artinya.
    Di warnet tempat saya dulu juga sering dibuat persembunyian anak bolos sekolah, karena lokaksinyanya masuk komplek perumahan. Tapi setelah di warning satpol PP, akhirnya saya membuat aturan “larangan memakai seragam sekolah selama jam sekolah”.

    Salam kenal yo mas :)

  5. elae gusti, ijek usum mbolos toh jaman sak iki. Padahal gur disuruh sekolah, ndak usah ikut bapak e ngerek nang sawah we kok mbolos to ya….
    Jaman saya sekolah dulu, pernah nyoba mbolos sekali (niate pengen ngerasain mbolos) tapi ndilalah apes tenan, malah sekolahan pada pulang pagi karena ada layatan. Bar kui kapok rak tau mbolos, <

  6. ya namanya anak2, sukanya maen belakang. gak ada tantangan gak seru buat mereka, dan mesti tetep diingetin tuh. #cengar cengir sy baca ceng-ceng-po, soalnya di sini istilahnya gak gitu

  7. sebagian emang udah kebiasaan mbolos jadi pengennnya bolos terus…dan mereka juga ga nyadar kalo mereka sekolah bayar, mereka buang-buang duit…
    sebagian lagi beralasan kalo mereka mau refreshing alias jenuh dengan rutinitas…

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *