Mengganti CDI Honda Blade 110R

Kemarin, hari Minggu yang cerah tapi badan saya ~Andy MSE~ agak gerah. Bukan gerah kepanasan, melainkan gerah dalam bahasa Jawa yang artinya sakit. Sebetulnya kurang pas, karena kosa kata “gerah” biasanya digunakan untuk orang yang lebih tinggi stratanya. Ya..ya..ya.. pokoknya saya sedang nggak enak badan. Dan Minggu yang cerah pun tidak banyak memompa semangat saya hari ini. Maksud hati mencari keringat membersihkan rumput liar di halaman, apa daya pusing dan kemalasan hinggap di badan. Ya sudahlah, cari kegiatan lain saja…

Oprek Motor…

Yang pertama, membersihkan… Untung sudah beberapa hari tidak digunakan jarak jauh, juga sudah cukup bersih karena beberapa hari lalu dielus-elus tiga diva di tempat cuci sepeda motor.

Yang kedua, memeriksa kelengkapan kendaraan, kekencangan mur-bautnya, dan melumasi bagian-bagian yang perlu pelumasan. Banyak bagian ~antara lain rantai kendaraan~ harus lebih diperhatikan di musim penghujan ini.

Yang ketiga, mengganti CDI (capacitor discharge ignition) ~pengatur pengapian~ supaya larinya lebih kencang. Soal CDI ini, kebetulan beberapa waktu lalu saya mendapatkannya (pinjam pakai) dari Demalung Java yang suka oprek-oprek motor. Bukan CDI original, melainkan CDI dualband buatan BRT yang sering digunakan penggemar balap liar. Namun, kendaraannya berbeda dengan kendaraan saya. Dia pakai Honda Kharisma 125, sedangkan saya pakai Honda Blade 110R. Kebetulan dua jenis motor ini sama-sama menganut pengapian DC, jadinya tidak banyak yang perlu dioprek, cuma menyesuaikan kabel-kabelnya saja.

Agar rapi, saya mencopot kabel skun pada CDI Honda Blade dan memasangnya kembali pada socket CDI Honda Kharisma. Beres dech!… (gambar kiri: susunan pin CDI Honda Kharisma, gambar kanan bawah: susunan pin CDI Honda Blade).

Ketika saya minta Diki untuk mencobanya, katanya top markotop… Ketika ditest menggunakan dynamometer di bengkel, tenaganya cukup rata dari putaran bawah, menengah, sampai putaran atas, tidak ada lag di tengahnya. Padahal, saya hanya melakukan penyetelan ulang klep dan karburatornya saja, tidak melakukan modifikasi apapun. Dan saya senang ketika mesin Blade ternyata sanggup mengitir sampai lebih dari 11.000 rpm, jauh lebih dahsyat dibandingkan menggunakan CDI asli yang kembang-kempis untuk mencapai 10.000 rpm saja. Saya tidak tahu persis, tapi sepertinya ada limiter di CDI bawaan pabrik yang dimaksudkan untuk pengamanan…

Yang saya suka dari CDI BRT NEO-DualBand ini, karena ada pilihan untuk mode biasa, dan mode dahsyat lewat kabel yang dihubungkan dengan saklar/switch, jadinya bisa menyesuaikan dengan penggunaan kendaraan.

Aaaahhh… saya tidak sabar untuk mencobanya!!!…

Angka-angka pada gambar Pin CDI mungkin berbeda dengan yang tertera pada buku manual kendaraan, karena saya ~Andy MSE~  hanya mencatat berdasarkan praktek saja. Lebih lanjut, silahkan simak tulisan Demalung Java mengenai Pin CDI Motor.

Post to Twitter Post to Plurk Post to Facebook Send Gmail

Related Posts

79 thoughts on “Mengganti CDI Honda Blade 110R

  1. Pak Andy hebat nek oprek2 motor…
    Bladeku durung diapak2ke.
    Nek dipasangi CDI kuwi malah mengko nggo balapan anakku…
    Tapi ini info yg menarik.
    Sopo ngerti nek Pak Andy bosen, hak pinjam pakainya dilimpahke ning Kendal… :D

    • justru malah tambah irit, soalnya titik pengapian dimajukan sedikit, artinya pembakaran terjadi pada kompresi yang lebih tinggi sehingga tenaga pun meningkat, dan motor lebih responsif ketika grip diplintir.
      kelemahan: bila digunakan untuk geber-geberan, suara mesin lebih kasar… (jujur saja, saya juga takut soal realiabilitasnya)…

  2. bos…ap bener pke CDI karisma bisa ilang limit nya.??
    motor blade aq udah aku rubah CDI pke punya shogun keboo….
    masih limit….
    jalan terbaek nya gmn yaa…..

    • kalau CDI asli Kharisma ya tetep ada limiternya, soalnya dari pabrik limiter itu dibuat untuk ketahanan mesin…
      makanya saya ganti pake BRT… walaupun BRT-nya modelnya untuk Kharisma, bisa diakali dipasang di Blade…

  3. wah, search cara pasang CDI di honda blade, paling pertama ini neh kayaknya,hehe..
    baru bli neh tadi, dualband khusus blade..:)
    bsok baru mw pasang,hihi..

    mesti ganti2 apa ge gak bro setelah pasang ini?

  4. Ikutan ahhh….
    Gw pake Dual band TR tapi langsung pasang gak pake saklar , gimana tuh>?
    Baru coba 2 hari , tarikan oke , tp gak tau gw pake kurva yg mana….
    Tolong sharing para suhu….

    • nggak apa-apa…
      saran saya, kabel yang buat saklar itu di tempatkan agak di luar biar bisa dengan gampang diganti2 sesuai keperluan…. jumpernya jangan sampe ilang, hehehe…
      kalau untuk keperluan sehari2 dilepas aja… saya sendiri baru pakai kalau ke luar kota atau kl ada keperluan khusus…
      nggak setiap saat harus tarik-tarikan dan ngebut kan???

  5. wah cdi aq pake punya rextor yg adjuttable …… emang sih accelerationnya jd wenak tapiiiiii….. ada tapinya top speed gak nambah blas …manifold dah d reamer dah pk busi & cdi racing gear turun 2 mata pk punya supra x 125 tetep aja gak bs nambah top speed nya …. accelarationnya aja yg muantap .. top speed cm tembus 105 km/ jam …. motor nya abs revo 110 yg notabene sebelas dua belas sama mesin blade …….. maklumlah motor acceleration bukan kyk sodaranya supra x 125 standart nya aja tembus 125 km/jam cuapek deh ………..

    • oops…. keren deh! jadi pengin rextor juga nih!
      uumph, supra 125 standar tembus 125kmpj??? bohong tuh!
      plis di-zero lagi speedometernya… secara teori, motor-motor underbone 4 tak keluaran sekarang di bawah 125cc, maksimal kecepatan cuma nyampek seratusan lebih. secara kenyataan, banyak speedometer bawaan pabrik yang nipu, alasannya adalah keamanan.
      Blade sendiri (sama juga revo abs), bukanlah motor cepat melainkan motor efisien dengan akselerasi galak, karena banyak hal yang bikin berat diilangi dan diefisienkan. penggantian cdi sendiri biasanya dimaksudkan untuk memajukan pengapian (cuma sedikit dowang, kalau kebanyakan malah bisa detonasi), namun, kebutuhan pada waktu putaran rendah dan putaran tinggi berbeda, oleh karena itu dibikin adjustable agar peningkatan tenaga bisa merata baik di putaran bawah maupun putaran atas, tentu saja membutuhkan peran manusia pengendaranya.
      saran saya, nggak usah terlalu banyak dikejar top speednya… kecuali mau bela-belain ganti karburator dengan yang kapasitasnya lebih tinggi. nge-reamer hanya menambah pasokan udara saja. ingat! blade sudah mempunyai sistem yang bagus soal itu dengan mengalirkan udara segar pompaan ruang mesin ke tabung filter. penggeraknya sendiri jadi satu dengan penyalur udara bersih yang dipasok ke mulut lubang buang untuk menurunkan kadar emisi. jangan sekali kali mencopot tabung filter karena akan mengganggu kinerja saluran udara itu yang pada akhirnya akan menurunkan tenaga mesin.
      satu lagi yang perlu diperhatikan bila ingin meningkatkan top speed, urusan dapur juga diperhatikan! untuk ini akan sangat teknis sekali karena berhubungan dengan piston dlsb yang presisi.
      semoga bermanfaat!

  6. beneran kok mas waktu itu supra x 125 nya baru umur 7 bulan ….. saya juga curiga sih kayak nya speedonya nipu ….. sekarang suprax nya cuma tembus 110 km/jam ….. karena kecewa sama revo akhirnya ganti saama bebek komeng sudah saya tes top speed nya mentok d 115 km/jam trek lurus setelah meter 2 rb an … rasanya dah laju bener tp kok baru 110 ya d mx waktu masih pk honda 100 km /jamnya kyk nya gk selaju yamaha saya rasa honda lebih berfikir safety sih makanya speedonya nipu. dah nyoba cs 1 std temen juga full nya 117 km/jam ……..trus pernah vixion sampe 130km/jam …trus ninja 150r 2009 cuma berani sampe 170 ngeri ….katanya ampe tembus 185 ya top nya …. lari 100 ninja beda bangedh ma bebek 110cc yg juga lari 100 asli gak kayak laju pas noleh dah 100 ………………….. maklum kerjaan saya lintas kota makanya suka ngetesin motor2 standart …………….

  7. iya mas andy ada cita rasa sendiri kl jln jauh. lg an sering pulkam kl naik bus sering muntah enak naik motor bs liat pemandangan dan macu adrenalin….. sip dah mas

  8. tul kata mas budy…. ane udah coba tuh rextor adj di blade…axelerasi jadi mantap dan top markotop… cuman buat max speed …. tidak berperngaruh banyak …….gigi tiga bisa 100 kph namun gigi 4 nambah dikit….mungkin karakter… gigi ratio nya berpengruh…

    rhq

  9. iya kan ….. accelerasinya buat ngejar mx std pun kl masih d bawah 70 ngelawan tp kl d atas itu ya maaf wakakakak cdi rextor gue ampe nganngur nih gk ada musuhnya .. gara ganti mx sekarang hehehehehe

  10. mas…gmn nyesuaiin pin cdi karisma ke viar 100cc…
    klo bisa kirim gmbar nya ke email ya mas..thx

  11. Bro, gw dah ganti CDI Honda Blade gw make CDI BRT Neo Hyperband milik Blade sendiri dan make knalpot AHRS, karburator standar, cop koil split fire dan busi standar. Memang bener ada perubahan kekencangan lari motor, yg biasanya di kilometer nya gak bisa nyampe 110, sekarang malah melebihi 110. Namun, yg jadi masalah sekarang, kenapa setiap putaran RPM tertinggi ada suara letusan di kenalpot, setiap menaiki porsneleng dari 1 ke 2 dan dari 2 ke 3, pasti ada letusan, namun di putaran porsneleng ke 4 suara tersebut hilang, walaupun suara letusan gak keras tapi lumayan ngejengkelin jg. Kira-kira temen2 racing lainnya ada yang tau gak penyebabnya apa? mohon bantuannya ya..

    • neo hyperband ada switch-nya gak ya? kalau saya pakai dualband yg ada switchnya… kalau putaran rendah, jangan di-on dulu… kl sudah naik baru di-on…
      kalau enggak, kejadianya kayak gitu deh! detonasi karena titik pengapian terlalu maju…

  12. mas klo karisma pake cdi varo unlimiter….bgaimana pengaruhnya…
    apakah ada efek smpingnya…dan berapa naik top speed nya?

  13. Klo yang Neo Hyperband gak ada switch-nya Bro..Skrng gw udah ganti Koil make Blue Thunder, hasilna tambah mantap..gak ada letusan n gak brebet sama sekali..Oya, gw mo nanya, bener gak klo dalam keadaan kontak “ON”, kabel koil di cabut menyebabkan CDI BRT langsung Mati? soalna ini kejadian ama motor temen gw. Klo dah mati gt, gak bisa di baikin lg ya?

  14. gmna neh caranya ningkatin tenaga blade n toop speednya mas…kmrin uda q ganti pake cdi shogun kluaran pertama…tp masih ad suara limit…bergelombang…huh ngselin bgt
    kasi saran ya gmna cara hilangin limiter to…

  15. mlm bang,sya mw tnya…
    cdi BRT dual band, sya psang dmtor honda blade… klo accu dpsang,lmpu biru pda cdi BRT dual band gk breaksi sma skali…
    tpi klo accu dcpot,lmpu biru yg di cdi BRT dual band brkdip…

    nahhh, sya pgen accu ttp terpsang…
    dan lmpu wrna biru dcdi BRT dual band mnyala…
    gmn cranya bang,,,
    mohon pencerahan'y…

  16. kalo lampu birunya gak nyala berarti sudah bener bro, justru kalo lampu birunya nyala berarti ada yang salah pada kelistrikannya. lampu biru tidak boleh menyala karena itu indikator untuk kesalahan pada arus listrik pada motor.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *