Pondok Maos Guyub

Gajah di pelupuk mata tidak tampak, kuman di seberang lautan tampak. Mungkin itu bisa menggambarkan saya selama ini. Bagaimana tidak? Di desa kampung halaman saya -hanya tigaratus meter dari rumah ibu saya-, di Jl Raya Bebengan 221, Boja, Kendal, ternyata sudah dua tahun lebih berdiri sebuah Perpustakaan Umum bernama Pondok Maos/Taman Bacaan “Guyub. Pun Pondok Maos itu sudah terkenal, -kondhang kaloka- sampai kemana-mana, saya malah tidak tahu adanya. Itu mungkin karena saya sudah cukup lama tidak tinggal di kampung halaman. Bahkan, seseorang di Pondok Maos Guyub sempat menduga, “Lhaaaaaa…. mesthi sampeyan ra nate maca koran ya???”

Busyet…

Yeach… lebih baik terlambat daripada tidak sama sekali… Saya ngaku, saya baru tahu dari blog pak Sawali, haks…

Dan ketika saya berkunjung ke sana, Minggu (03/05) lalu, sejujurnya saya terpesona. Lebih dari 3500 buku ada di Perpustakaan itu, pengunjung juga cukup banyak, silih berganti. Kebetulan akhir April-awal Mei 2009 ini sedang ada kegiatan Sepekan Obrolan Sastra. Sungguh Perpustakaan yang benar-benar hidup.

Banyak orang di Pondok Maos itu, yang saya kenal dengan baik. Salah satunya adalah Sigit Susanto yang di desa akrab dipanggil mas Santong, pemrakarsa Pondok Maos Guyub yang merintis perpustakaan itu bersama banyak kawan lainnya. Beliau seangkatan kakak saya yang kedua, adik dari salah seorang pendiri Kecakort yang menginspirasi header blog ini. Mas Santong yang sekarang tinggal di Eropa itu adalah penulis buku “Menyusuri Lorong-Lorong Dunia“. Walaupun sejak kecil saya adalah pecandu bacaan, mungkin karena saya peminat matematika dan pengetahuan alam, -bukan pemerhati/peminat sastra-, saya juga ketinggalan informasi soal buku yang cukup terkenal itu. Saya tidak bisa bercerita, silahkan googling dengan tag “menyusuri lorong-lorong dunia”. Lebih dari 17ribu tautan akan menjelaskan tentang buku itu dan Sigit Susanto.

Post to Twitter Post to Plurk Post to Facebook Send Gmail

Related Posts

48 thoughts on “Pondok Maos Guyub

  1. Maju ya minat baca daerah Mboja…
    Lha daerahku koq kayane do males kon moco… iplik ngurusi mbako wae…. alah mberuh..!

    Bravo “Pondok Maos-Guyub” …. semoga bisa mencerdaskan masyarakat sekitarnya.

  2. Hebat iya…..beh….mantap…. kadang rak nggalba…. ditetangga sebelah ada yang lebih hebat dari yang kita sudah lakukan…. wakaupun sudah melanglang sekian jauh…ternyata ada yang masih perlu kita benahi

  3. wah, ternyata mas andy datang juga ke maos guyup, hehehe … parade obroaln sastranya pasti juga masih ramai. kan ada kurnia effendi juga. ok, semoga maos guyup bener2 bisa bikin masyarakat boja jadi makin guyup dan cerdas.

  4. Wahhh, mangstap…

    salut kalo ngliat pondok maos (bisa dibilang taman baca / perpustakaan) dengan suasana yang “hidup” seperti yang tak lihat melalui tulisan itu.

    mari membaca (scenic)

  5. saya juga baca soal ini di blogpak sawali. salut sama mas sigit. setelah menyusuri lorong2 dunia, dia kini kembali ke desa, membangun perpus umum. jarang sekali ada orang yg mau begitu.

  6. Wah gambare di update togh….. pancen kethok Maos knathi Guyub….
    Saluuut……. ndak usah nunggu programnya bu SBY kalo sekedar pingin punya perpus wakakakaka…. wong mBoja wis ngewehi tuladha…

  7. waaah bagus ya….bisa terus berjalan…
    Biasannya masyarakat..kalau dibantu perpustakaan,diminta mengelola..trus 2 bulan atau 3 bulan sudah berantakan…Kadang kadang kalau ditanya…ya butuhnya bukan perpus kok bu…jadi nggak diopeni…waduuuh…eman eman..

  8. buat mas andy mse salam …………….dari orang kauman -boja
    bebengan dulu memang tempat main saya tapi baru sekarang dengan ada perpus seperti ini

  9. Andy yang rajin,

    terima kasih telah memprovokasi perlunya taman bacaan. kata Vivikananda: jangan bikin kepala kita perpustakaan, tapi realisasikan ide-ide di kepala.

    salam
    cah guyub

    • santong lagi ning eropa… kadang2 mulih kok mbah!
      jan-jane sampeyan daleme ngendi sih? kok aku rung kenal?
      suwun wis dolan mrene! :-)

  10. aku wong depok mas andy ,yo mugo2 tansah guyup rukun mbangun karyo karsa amrih asrine desa lan wargane

  11. pripun mas pondok maosipun sing pst tambah gayeng ,insyallah leberan mudik tak mampir,salut mas andy trs semangat .

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>