Sinau

Seorang ibu guru yang kebetulan mempunyai anak yang menjadi seorang murid yang sedang menjalani Ujian Akhir Nasional, suatu sore tiba-tiba nyetatus di fesbuknya:

gambar dari infoterfavorit.blogspot.comnggak ada komputer, gak ada laptop, no TV, tanpa HP, tiada game. END! waktunya SINAU…!

(ket: sinau = belajar)

komen-1: wah, ga enak! bagai hidup di jaman batu!

komen-2: apa gak stress anake?

komen-3,4,5,6,7,8,9,10,11——-dlsb-dlsb…

Bu guru pun membalas komentar:

belajar dgn media komputer? dah tiap hari. saat ini waktunya berkutat dengan soal-soal untuk pendalaman materi UN… tenang aja sobat… gini2 aku juga paham psikologi dan metode mengajar…

Ketika ada yang berkomentar lagi, bu guru pun menjawab:

kalau ngubleg2 bank soal dari internet udah dr dulu. sekarang saatnya mendalami soal2 yang sesuai dengan kisi2 UN 2012, biar yg dipelajari lebih fokus pada materi UN yang pasti keluar aja…

Oh, ternyata begitu… Ujian Nasional (UN) ternyata telah sedemikian menakutkan, tak hanya bagi siswa namun juga gurunya. Anehnya, bu guru yang katanya paham psikologi dan metode belajar juga tak terlepas dari kegalauan UN sehingga menjelang detik-detik terakhir pelaksanaan UN, anaknya digembleng untuk mendalami soal-soal.

Apakah itu berarti anak sekolah dididik untuk menjadi piawai dalam menyelesaikan soal? Entahlah, saya tidak begitu mengetahuinya walaupun saya agak merasakan bahwa lembaga pendidikan sekarang sudah bergeser menjadi lembaga pengajaran saja… :-(

Sebagai seseorang yang mempunyai anak yang juga akan menempuh UN, saya tidak bisa berbuat apa-apa. Untuk urusan pendidikan formal tentu saja semuanya sudah saya serahkan kepada pihak sekolah. Di rumah, di saat menjelang ujian yang bisa saya lakukan hanyalah menjaga kesehatan anak-anak juga menciptakan suasana yang baik dan tenteram, sehingga anak dalam menempuh ujian bisa rileks, tidak stres, tetap bersemangat dan gembira. Mereka tetap bisa bermain, berinternet, ber-sms dengan teman-temannya, bahkan yang sudah remaja tetap boleh berpacaran… #eh

Menurut saya, adalah sesuatu yang tidak mungkin untuk menjejalkan banyak hal ke dalam pikiran anak-anak di saat menjelang Ujian. Belajar dengan rutin yang dilakukan setiap hari justru lebih bermanfaat.

Ujian bukan sesuatu yang menakutkan karena itu hanya bagian dari perjalanan untuk menuju ke masa depan…

Bagaimana pengalaman sedulur yang pernah mendampingi anaknya menempuh Ujian???

Post to Twitter Post to Plurk Post to Facebook Send Gmail

Related Posts

26 thoughts on “Sinau

  1. Pendramatisiran datang dari atas…
    Presiden nekan mentri, mentri nekan gubernur, gubernur nekan bupati, bupati nekan dinas pendidikan, dinas pendidikan nekan kepala sekolah, kepala sekolah nekan guru…
    Kalau ada kegagalan UN, Presiden, Menteri, Gubernur, Bupati, Dinas Pendidikan nggak pernah tanggung jawab.
    Diakui maupun tidak, kesalahan biasanya dialamatkan ke guru…
    Aku paham mergane aku guru…
    Nek ono wong kok ngaku paham, berarti guru anyaran, guru palsu atau guru goblog, atau asli dudu guru…
    Di dunia ini hanya ada 2 profesi yaitu Guru dan Bukan Guru…
    (Nek ra percoyo takon Pak Sawali Haks….

  2. Dulu aku waktu lagi Ebtanas, yach gak pake acara belajar.. lulus lulus aja tuhhh.. Tergantung kemampuan sianak kaliiii… kalau bejar sampai mentok pun tapi kalau kemampuannya lemah, tetap aja gak lulus…

  3. plok plok plok plok plok dulu baca komentar pak mars, [biasanya singkat padat dan anti biasa, yang ini anti biasa] :D
    saya belum punya anak pak, masih nyari emaknya belum ketemu ketemu… [curcol]
    sepanjang yang saya tahu pak, saya cuman heran saja pak, beliau beliau sedemikian lebainya mendramatisir UN inu, lebih ngeri lagi yang pake acara istighosah segala, ini UN apa bencana sih?
    kasian anak anak negeri ini, sedari kecil dijejali ngilmu ngilmu sedemikian banyak, mlebihi daya tampung mereka, habis sekolah, anak anak masih keciiil tasnya berisi buku banyaaaak banget kaya tentara mau perang saja, abis pulang sekolah dijejali lagi ikut les, yg primagama lah, yang itulah, abis itu kerjain pr segambreng….

      • harus berkaca dari anak anak dari negara maju pak,
        nggak perlu dipaksa banyak belajar ini itu ini itu,
        belajar [versi sekolah indonesia] secukupnya saja,
        nggak perlu muluk muluk, yang penting naik kelas, [klo nggak naik ya malu maluin khan]
        si anak hobinya apa, senengnya apa, ya itu yang seharusnya diasah setajam mungkin pak,
        klo seneng musik, habis pulang sekolah ya, les musik, klo seneng olah raga ya ikut klub olah raga, dan lain lain…
        kecuali memang dia bakatnya matematika fisika dan kimia, ya dia harus rangking satu di sekolah biar bisa masuk ITB atau mungkin MIT….
        michael schumacer, jorge lorenzo, casey stoner, david beckham dan maria sarapova sekolahnya pas pasan kan pak?
        [atau jangan jangan mereka nggak sekolah]?

  4. sekolah emang buat ngerjain UN kok, tapi asyiknya :

    “sekarang saatnya mendalami soal2 yang sesuai dengan kisi2 UN 2012, biar yg dipelajari lebih fokus pada **materi UN yang pasti keluar aja**…”

    **materi UN yang pasti keluar sudah diberikan :D

  5. Memang kenyatanya begitu pak, UN bagaikan perang melawan penjajah (mungkin inilah perjuangan jaman sekarang) hehe :D, semua cara dilakukan biar LULUS UN. <== yang saya tahu sampai2 biar lulus UN ada siswa pergi ke (maaf) dukun, kekuburan. :D

  6. Lama gak berkunjung, dab. Anakku blm saatnya UN. Yg penting membiasakan belajar bertahap sedari dini. Gak ada sistem belajar “wayangan”.

  7. mungkin kerna sy ini anak sekolah jaman dulu ya, tapi seingat sy kalo memang waktunya ujian, tanpa disuruh pun kita otomatis memang akan belajar lebih. yg di pikiran sy waktu itu jangan sampe nilai sy turun, jangan sampai nilai ujian sy tertinggal jauh dari teman2 yg lain. Jadi “nuansa” persaingan memang terasa haha..
    apa masa kecil sy yg kurang rileks ya (LOL)

  8. nek kulo riyen tak rewangi istighoshah amben minggu pak, pamite tapi.. ning sekolahan malem minggu yo isine ngumpul – ngumpul karo konco -konco… yo ketemune mung dadi media mengakrabkan diri, sambil mengatur strategi kaum sosialis… pemerataan pendapatan, jadi gak ono sing gak lulus…. tapi yo ora rekoso… wong nek wis bar dino pertama, sesuk e koyo tes biasa…. nyontek, ngepek.. smsan… sampek hapeku disita… hahahaha… eling jaman biyen…

  9. jamanku unas biyen urung duwe laptop, urung duwe internet, hp lagi rusak, tur lagi apes ra duwe duit dinggo dolan neng warnet *curhat*

  10. Seharusnya dalam situasi apa pun, anak ya biar tetap di dunia anak. tidak karena ada UN anak lantas dibawa ke dunia orang dewasa,apa lagi ke dunia lain … wah …lebay …

  11. wah durung duwe pengalaman Om……nek jaman mbiyen ujian gak ujian podo ae, tetep turu ning srambi mesjid opo gardu ronda mbek konco2….awane ujian, tetep lulas-lulus wae to?

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *